Sunday, April 19, 2015

Tertambat Hati di Tanah Suci (Bagian 2)

Hari kedua di Makkah Al Mukarramah..
Hari ini kami diberi kebebasan untuk menentukan acara kami sendiri tentunya kesempatan ini tidak kami sia-sia kan untuk memaksimalkan ibadah di Masjidil Haram. Di sana kami melaksanakan Shalat Fajr (Subuh) sekitar pukul 4.43, karena masih terbawa suasana di tanah air dengan santai kami berangkat pukul 3.30 dari hotel yang jaraknya kurang lebih 300 meter dengan Masjidil Haram dan ketika kami sampai dipelataran mesjid dari kejauhan pintu mesjid sudah ditutup. Saya kaget karena saya pikir ini masih 1 jam sebelum shalat tapi saya dan keluarga saya tidak mendapatkan tempat di dalam mesjid. Akhirnya saya dan ibu saya shalat di pelataran mesjid dan kakak serta ayah saya shalat di lantai paling atas. Ini merupakan pelajaran penting yang kami dapatkan. Pertama, di sini kami diharuskan untuk belajar lebih disiplin lagi dalam beribadah yang tentunya disiplin ini harus tetap kami terapkan ketika pulang ke tanah air nanti. Kedua, mengenai semangat untuk beribadah ya ini sangat terlihat jelas semangat orang-orang yang datang untuk beribadah ke Masjidil Haram, mereka berbondong-bondong datang 2-3 jam sebelum waktu shalat tiba. Kalau kita bandingkan dengan yang terjadi di tempat kita itu bisa dibilang jauh sekali ya semangat ke mesjidnya. Malah udah tinggal 5 menit lagi sebelum waktu shalat mesjid masih kosong masya Allah berbeda sekali ya? Mudah-mudahan semangat ini bisa terus terbawa dimana pun kita berada amiin.
Setelah Shalat Subuh berjama'ah di mesjid, saya dan ibu saya memutuskan untuk pulang ke hotel. Di sepanjang jalan ada banyak toko-toko yang menjual makanan. Semua toko dipenuhi oleh  para pembeli, saya pun menjadi penasaran untuk mencicipi jajanan khas Timur Tengah. Akhirnya saya mencoba kebab, ternyata kebab di sana sama seperti hot dog. Jadi kebab di sana dengan kebab di sini berbeda jenis. Dari segi rasa, hmm filling rotinya sedikit hambar cukup berbeda ya dengan Indonesia yang rasanya kaya akan bumbu. Kebab-nya saya kasih nilai 6 dari 10. Kebab yang saya beli isi nugget ayam dan ayam bumbu kari. Harga kebab-nya itu 4 Real/ buah.
Saya dan ibu saya melanjutkan perjalanan menuju hotel. Selesai shalat subuh sekitar pukul 5.30 dan kami memilih untuk beristirahat terlebih dahulu di kamar, mungkin karena terlalu lelah kami pun tertidur sejenak dan terbangun pukul 6.30 WSA. Hampir saja kami melewatkan jam makan pagi. Jadwal makan pagi di hotel kami mulai pukul 6.00 - 8.00 WSA. Peserta harus mengikuti jadwal makan tepat waktu karena jika sudah lewat dari jadwalnya semua makanan sudah habis dibuang. Makan itu penting untuk menjaga kondisi tubuh agar tetap fit jadi jangan sampai melewatkan jam makan.
Karena hari ini kami diberi kebebasan, jadi kami habiskan waktu di Masjidil Haram untuk mengikuti shalat berjama'ah dan melaksanakan Thawaf Sunnah. Di Masjidil Haram, setiap kita selesai melaksanakan Shalat Fardhu, kita akan melaksanakan shalat Jenazah. Sehari berarti kita melaksanakan shalat jenazah 5x setiap harinya. Banyak orang yang ingin sekali di-shalat-kan di Masjidil Haram termasuk saya hehe. Pelajaran yang dapat kita ambil dari hal ini adalah mengingatkan kita bahwa kematian itu datang kapan saja dan kepada siapa saja yang waktu di dunia nya sudah habis. Jadi, kita harus mempersiapkan bekal kita dari sekarang, mulai dari detik ini juga karena kita tidak akan pernah tahu kapan waktu kita habis di dunia ini..
Setelah sarapan sekitar pukul 10.00 WSA kami sekeluarga pergi ke mesjid dengan harapan bisa melaksanakan Thawaf Sunnah terlebih dahulu selain itu juga supaya kami dapat tempat untuk shalat dzuhur di dalam mesjid syukur syukur kalau bisa dapat di dekat Ka'bah. Saya dan ibu saya pergi ke mesjid terlebih dahulu, kakak dan ayah saya menyusul. Ketika sudah mulai Thawaf Sunnah, kakak saya dan ayah saya datang. Kakak saya melindungi saya dan ibu saya, mengingat di sana sudah mulai padat. Pada saat putaran ke-4 terlihat ada celah kosong ke arah Ka'bah. Alhamdulillah.. akhirnya kami sekeluarga bisa mendekati Ka'bah, betul-betul sangat dekat dan bahkan saya bisa menyentuhnya. Saya terharu sampai-sampai menitihkan air mata. Timbul suatu perasaan yang sulit saya ungkapkan. Di sana saya bertemu dengan seorang perempuan sepertinya kebangsaan Turki, dia meminta saya untuk mengambilkan foto dirinya di depan Ka'bah. Ibu tersebut ingin mengabadikan moment di depan Ka'bah. Saya pun meng-iya-kan permintaan ibu tersebut. Di foto ibu tersebut terlihat sangat bahagia walaupun matanya masih sembap mungkin karena terharu. Kemudian setelah selesai, ibu tersebut mengucapkan terima kasih sambil mencium pipi saya. Entah kenapa selama saya di sini saya sering mendapatkan ciuman dari ibu-ibu kebangsaan Turki hehe.. Semoga saya bisa dapat jodoh orang Turki (*eh) -- tapi kalau ada yang mau bantu meng-amiinkan boleh :)
Setelah selesai Thawaf Sunnah, saya dan ibu segera mencari tempat dekat Ka'bah alhamdulillah kami dapat tempat depan Ka'bah. Kami kebagian tempat yang tidak tertutupi oleh atap jadi sinar matahari langsung menyoroti kami. Panas memang panas namun kami mengingat kembali ucapan pak Aam bahwa segala sesuatu yang terjadi di "luar kendali" kita, kita harus sabar dan anggap saja sebagai penyempurna ibadah. Dengan berusaha mengikhlaskan hati terkena sorotan sinar matahari yang cukup panas, dan ketika waktu shalat datang tiba-tiba panas pun mulai berkurang dan berubah menjadi teduh tidak panas sama sekali. Masya Allah. Memang benar ya, kalau kita ikhlas dan sabar dengan keadaan bagaimanapun Allah pun memberikan kemudahan. Jadi kami bisa shalat Dzuhur dengan nyaman. Alhamdulillah.

(bersambung...)

No comments:

Post a Comment